TEMPER TANTRUM PADA ANAK (TIBA TIBA MARAH)

Temper tantrum adalah ledakan kemarahan yang terjadi secara tiba-tiba, tanpa terencana. Pada anak-anak, ini bukan hanya untuk mencari perhatian dari orang dewasa saja. Ketika mengalami tantrum, anak-anak cenderung melampiaskan segala bentuk kemarahannya. Baik itu menangis keras-keras, berteriak, menjerit-jerit, memukul, menggigit, mencubit, dsb.

Normalnya, tantrum (baca: marah-marah) pada anak-anak hanya terjadi sekitar 30 detik sampai 2 menit saja. Tapi, jika kemarahan berlanjut sampai pada tingkat yang membahayakan dirinya atau orang lain, maka ini bisa menjadi hal yang sangat serius.

Temper tantrum biasanya terjadi pada anak usia 1-4 tahun. Meski tidak menutup kemungkinan anak-anak yang lebih tua, bahkan orang dewasa pun pernah mengalami ledakan kemarahan ini. Dan pada dasarnya, marah-marah pada anak-anak usia 1-4 tahun adalah hal yang wajar terjadi bagi usia mereka. Kebanyakan anak-anak mengalami hal ini.

Mengapa harus marah-marah?

Temper tantrum biasa terjadi karena beberapa hal pemicu. Diantaranya adalah:

1. Frustrasi. Jangan dikira hanya orang dewasa saja yang bisa frustrasi. Anak-anak pun mengalami hal ini. Misalnya, anak-anak akan menjadi cepat marah manakala mereka tidak bisa mencapai sesuatu yang sangat mereka inginkan. Dalam artian, mereka gagal. Kegagalan memicu rasa frustrasi, dan akhirnya kemarahan itupun meledak.

2. Lelah. Anak-anak yang kelelahan, akan menjadi mudah marah. Aktivitasnya yang padat dan sedikit waktu bermain akan membuat anak-anak cepat marah dan emosi.

3. Orangtua terlalu mengekang. Sikap orangtua yang terlalu banyak mendikte dan mengekang anak, juga dapat berpengaruh bagi emosinya. Anak-anak yang merasa jenuh dengan kekangan orangtuanya, suatu saat akan mencapai titik puncak kejenuhan. Dan marah-marah adalah salah satu bentuk ledakan tersebut.

4. Sifat dasar anak yang emosional. Beberapa anak mewarisi sifat dasar emosional dari orangtuanya. Mereka ini cenderung tidak sabaran, gampang marah meski karena hal-hal kecil.

5. Keinginan tak dipenuhi. Salah satu kesalahan yang sering kali dilakukan orangtua adalah mereka begitu mudahnya membujuk anak-anak dengan iming-iming. Menangis sedikit, anak dibujuk dengan es krim atau mainan. Nah, akhirnya ini akan menjadi kebiasaan, dan anak-anak mengenali pola ini. Suatu ketika, ia memiliki keinginan akan sesuatu, ia akan menangis dan mengamuk jika keinginan tersebut tidak segera dipenuhi oleh orangtuanya.

Bagaimana mengatasinya?

Mengatasi anak-anak yang sedang mengamuk itu gampang-gampang susah. Penuh dilemma. Tapi, ada beberapa kiat yang bisa kita gunakan untuk mengatasi masalah ini.

1. Cari tahu penyebabnya. Dengan mengetahui penyebab anak-anak mengamuk, kita akan mudah menentukan langkah yang harus kita ambil dalam menghadapi mereka.

2. Jangan ikut emosi. Biasanya, orangtua akan ikut-ikutan menjadi emosi manakala anak mereka mengamuk. Orangtua bisa memukul, mencubit, dsb. Apakah itu solusi? Tidak. Anak-anak bukannya akan belajar mengatasi kemarahan mereka, tapi malah semakin menganggap orangtuanya jahat.

3. Abaikan dan ajari anak mengatasi kemarahannya. Jangan turuti semua hal yang diinginkan pada saat itu juga. Bersikap cuek dan tidak memperdulikan kemarahannya, sebenarnya adalah cara yang sangat jitu untuk membuatnya tahu, bahwa kemarahannya tidak bisa membeli keinginannya. Katakan padanya, bahwa hanya anak-anak yang menyampaikan keinginan dengan cara yang baiklah yang akan mendapatkan keinginannya itu dari Anda. Bukan dengan amukan, tangisan, bahkan berguling-guling. Sikap tegas dan konsistensi Anda dengan sikap ini akan membuatnya berlatih lebih disiplin.

4. Sudut diam. Dalam artian, bukan mengurung anak di kamar mandi atau di gudang. Tidak perlu main kunci pintu atau rantai. Cukup sediakan sebuah kursi yang Anda sebut sebagai kursi diam. Saat mengamuk, dudukkan anak disana, dan ia tidak boleh kemana-mana sampai ia bisa menenangkan diri. Boleh juga meminta anak untuk masuk ke kamarnya sendiri dan menenangkan diri. Ia boleh keluar dan kembali menyapa Anda setelah ia tenang.

Normalnya, memasuki usia 5 tahun, saat anak-anak mulai bersekolah dan bergaul dengan teman sebayanya, mereka telah mulai dapat mengatasi gejolak emosi mereka. Sesekali mungkin marah, tapi, mereka lebih bisa menahan diri. Nah, jika dalam waktu bertahun-tahun di masa sekolah mereka belum juga bisa mengatasi permasalahan ini, ini kemungkinan besar menunjukkan bahwa anak-anak bermasalah dalam emosinya. Bisa jadi, karena kesulitan belajar atau kesulitan bergaul dengan lingkungannya. Dan Anda butuh untuk berkonsultasi pada ahlinya untuk mengatasi masalah ini.

 

Anak pemarah merupakan masalah bagi orang tua, bayangkan saja anak selalu marah-marah jika permintaannya tidak dituruti, bagaimana pusingnya orang tua dalam menghadapi anak yang seperti itu? Jika anak sedang emosi atau marah biasanya dilampiaskan dengan cara membanting pintu, melempar sesuatu, menendang meja, mengacaukan segala hal dan berteriak-teriak penuh kemarahan.

Rasa marah bisa timbul akibat banyak sebab, termasuk yang terjadi pada anak-anak. Terkadang orangtua ikut kesal jika anak selalu bertindak marah-marah. Berikut akan dipaparkan bagaimana mengatasi anak pemarah menurut versi Vera Farah Bararah.

Bagaimana cara mengatasi anak pemarah?

Sebenarnya ada dua perasaan dasar yang menyebabkan anak-anak memiliki sifat pemarah. yaitu:

  1. Seorang anak memiliki kengintahuan dan kemauan yang kuat untuk melakukan sesuatu, tapi seringkali kemampuannya tidak sekuat keinginannya. Hal ini biasanya membuat ia kesal dan menuntunnya ke arah frustasi yang diungkapkan dengan marah-marah.
  2. Kemauan dan keinginannya untuk cepat menjadi besar. Biasanya anak-anak akan merasakan hal ini jika orangtua sudah melarang-larangnya dengan kata “tidak”. Karena ia belum bisa menguasai emosinya secara logis, maka ia memilih mengekspresikannya ke luar melalui kemarahan.

Cara Mengatasi Anak Pemarah

Sifat anak yang pemarah bisa menjadi masalah bagi ibu dan anak. Karena itu orangtua perlu memaklumi sifat anaknya tersebut. Seperti dikutip dari The baby Book karangan William dan Martha Sears, Jumat (19/3/2010) ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk meredamkan amarah, yaitu:

  1. Mempelajari hal yang menyebabkan anak marah. Ketahui dengan pasti hal apa yang dapat memicu kemarahannya, seperti lapar, bosan, suasana lingkungan yang tidak mendukung atau lainnya. Dengan mengetahui penyebabnya, maka orangtua dapat mencegah kemarahan anak.
  2. Memberikan contoh sikap tenang padanya. Anak mempelajari sesuatu dari apa yang dilihat dan dengarnya, karena itu penting untuk mencontohkan sikap tenang didepannya. Jika lingkungan disekitarnya suka marah-marah, maka anak akan menganggap bahwa perilaku ini merupakan hal yang wajar.
  3. Ketahui siapa yang sedang marah. Bila orangtua adalah orang yang mudah emosi, maka akan sangat mudah bagi anak untuk memancing kemarahan dan berakhir dengan lomba saling teriak tanpa ada penyelesaian. Karena itu perlu diketahui siapa yang marah agar kondisi tetap terkendali.
  4. Usahakan untuk tetap tenang meskipun berada di tempat umum. Sebaiknya orangtua tidak menunjukkan kemarahannya pada anak di depan banyak orang, karena anak akan semakin menunjukkan rasa marahnya. Jadi cobalah untuk menggendong dan membawanya ke tempat yang lebih sepi.
  5. Memeluk dan merangkulnya erat seperti pelukan gaya beruang. Sebagian besar anak yang kehilangan kontrol akan menjadi lebih tenang saat dipeluk. Pelukan ini tidak akan terlalu mengekangnya, namun tetap memberinya keamanan dan kenyamanan yang dibutuhkan saat sedang marah.
  6. Menahan diri adalah terapi yang baik. Tunggulah sampai ia tenang sebelum memulai konseling atau mengatasi permasalahannya, karena jika ia masih marah-marah kemungkinan Anda akan terpancing untuk ikut marah.

 

BERIKUT CARA MENGASAH KETRAMPILAN ANAK MENGENDALIKAN DIRI

Mengapa ya anak sulungku yang sudah 10 tahun tapi masih sering menangis? lagi marah..menangis..: kalau protes juga nangis, lagi kesal juga nangis.. ” begitu pertanyaan seorang ibu, teman yang ku kenal lewat pondok ibu.

Setiap anak itu berbeda. ada tipe anak yang mudah, anak yang sedang, dan tipe anak yang sulit. Sehingga cara menangani setiap anak juga berbeda. ada yang perlu ditangani dengan mudah dan sederhana sudah mampu memahami apa yang di ajarkan / diarahkan. Tapi ternyata tidak begitu keadaannya dengan anak yang bertipe sulit.  Lalu kapan saat mengajarkan anak menendalikan dirinya?
Anak mampu menguasai diri baru dapat dilakukan ketika seorang anak mampu mengenal emosinya. Memberi berbagai gambar ekspresi wajah dapat dijadikan media perkenalan anak tentang macam-macam emosi, seperti senang, marah, sedih atau takut. Kemudian anak ajak untuk terbiasa mengungkapakan emosi yang ia rasakan dengan memberi nama pada emosi yang tampil di dirinya, “Aku sedang sedih” atau “aku marah”. Pembiasaan ini melatih seorang anak menyadari apa yang sedang terjadi dalam dirinya.

Pada beberapa anak yang belum dapat melabelkan emosinya, biasanya mereka akan melakukan hal yang sama, seperti menangis pada situasi yang berbeda. Ketika sedih ia menangis, pada saat marah ia pun menangis, pada saat orang bertanya mengenai apa yang sebenarnya terjadi pada dirinya, ia hanya menangis tanpa tahu bagaiman cara mengkomunikasikan emosi yang ia rasakan.

Bagi anak-anak yang sudah mengenal dan mampu mengungkapkan apa yang ia rasakan, masalah yang sedang ia hadapi akan dapat terselesaikan dengan lebih cepat dan tuntas. Ia akan secara spontan mengatakan ; ” Aku marah, karena teman-teman menggangguku, aku tidak suka diganggu”. Orang lain yang mendengarnya akan lebih dapat meresponnya dengan baik dan tepat, tanpa harus menduga-duga sebelumnya.

Selanjutnya anak–anak di ajari bagaimana cara mengungkapkan emosi mereka dengan baik dan benar. Cukup mengekspresikan kemarahan mereka dengan wajah marah disertai kata aku marah, tanpa teriakan karena akan membuat sakit tenggorokannya atau telinga orang lain. Marah tanpa disertai pukulan atau agresi fisik terhadap orang yang membuatnya marah.

Pada saat ia sedih, anak boleh mengungkapkan kesedihannya dengan menangis, tak terkecuali anak laki-laki. Namun tidak perlu histeris atau tantrum, karena sekali lagi akan merugikan dirinya sendri maupun orang lain. Atau berlama-lama dalam menangis, yang menyebabkan sakit di anggota tubuh lainnya. Harapannya adalah, setelah mereka mampu mengekspresikan emosinya dengan baik, mereka mampu mencari jalan keluar atas permasalahannya secara mandiri. Jika hal tersebut di atas telah dapat dilakukan oleh seorang anak, berarti ia telah mampu mengontrol dirinya dengan baik.

Lalu bagaimana mengajarkan anak yang sudah 10 tahun menguasai dirinya dalam mengekpresikan emosinya sesuai dengan emosi yang wajar tanpa menangis?

Disamping melakukan upaya-upaya diatas, Kesabaran, pengertian, penghargaannya dan support terus menerus harus dilakukan. Setiap kali dia menangis, tunjukkan empati yang tulus kepadanya akan perasaannya sebelum bertanya kepadanya mengenai apa masalahnya dan apa yang dirasakan. sampai dia merasa nyaman dan tenang untuk mengutarakan perasaannya. apakah dia sedang kesal, marah, sedih,dll. Lalu ajarkan kepadanya jika dia sedang marah, maka dia bisa mengatakan kepada orang yang dipercayanya jika dia sedang marah, tanpa menyimpan kemarahannya yang kemudian akan meledak dengan tangisan. begitu juga jika sedang sedih atau kesal. Biasanya dengan mengutarakan apa yang dirasakan itu sudah sangat membantu mengurangi ganjalan dihatinya tanpa harus meledak dengan tangisan.

Bagaimanapun kesabaran akan memberikan hasil yang lebih baik. Bagi ibu atau orangtua memang tidak mudah untuk sabar dalam menghadapi berbagai tingkah anak yang sulit diatasi apalagi bagi anak yang menuntut dan harus diperlakukan dengan ekstra sabar dan lembut. Ketidaksabaran atau ledakan emosi kita justru akan berbuntut kerugian bagi perkembangan jiwa anak yang pada akhirnya kita (orangtua) juga yang akan merasakan akibatnya.

Ketika kita dianugrahkan anak yang sulit, kita harus selau berpositif thingking, bahwa kita mampu mengatasinya dan mampu menerima amanah ini dengan baik. karena Allah tidak akan memberi ujian lebih dari kemampuan kita. Yakinlah…

Barangkali ada dari pembaca yang membagi pengalamannya disini dan memberi saran kepada kita semua untuk bisa menjadi orangtua yang lebih baik dalam mengasah ketrampilan pengendalian diri anak?

 

 

6 Komentar

6 thoughts on “TEMPER TANTRUM PADA ANAK (TIBA TIBA MARAH)

  1. anak saya umur 1 tahun 3 bulan.. dia mulai gampang marah.. gimana menghandlenya sedangkan dia mungkin belum terlalu mengerti apa yang orang dewasa katakan kalau kita menasehati..

  2. Benerr bangett..kesabaran saya srasa diuji setiap hari,saat ini anak sy sedang menjalani perawatan medis transplantasi sum2 tulang belakang,dan sudah sebulan saya menemani anak saya di rumah sakit di dlm ruang isolasi.selama dlm ruang isolasi ini tantrumnya sering kali muncul dan hampir membuat saya frustasi tinggi.awalnya saya sempat terbawa emosi, tapi lama kelamaan saya semakin rileks menghadapinya mungkin saya sudah dpt memahami apa yg menyebabkan dia spt itu.dia hanya lelah dgn smua pengobatan yg dijalani,jenuh tingkat dewa, serta kesakitan yg dia alami dlm mnjalani proses medical treatment ini.fiuhh

  3. teman saya baru tk tiba-tiba emosi karna saya temanin teman saya atau sebut saja adik kelas tapi itu adik kelas saya ga salah itu kenapa ya

  4. Assalamualikum sy punya anak 9,5th da ada penyakit epilepsi sejak umur 8tahun tapi dia sering sekali marah setiap saat tanpa sebab bangun mau sekolah marah ,disuruh sholat marah setiap hari ngerang terus kalau dikasihtau orang tua selalu melawan hanya kalau dia dapat sesuatu yg dia inginkan 1 hari baik lalu balik lagi seperti semula marah emosi dan ngerang terus disuruh belAjar marah ,apa yg harus sy lakukan ya untuk mengatasinya kadang sy sebagai orang tua gak sabar dalam mendidiknya dan ikut marah apakah perlu saya bawa kepsikoterapi atau bagaimana ya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s